tekan jangan tak tekan!

Thursday, May 13, 2010

Ujian atau Isyarat??

Owh. Blog belum ter-update. Banyak lagi kisah dalam simpanan. Belum pasti bila mahu di post kan. Saya masih berbulan madu dengan mood malas.

Entah mengapa saya merasa kan perjalanan hidup saya semakin sukar. Terlalu banyak simpang siurnya, terlalu tebal halangan yang terpaksa saya lalui. Zahirnya saya normal. Masih mampu bergelak sakan bertepuk tampar dengan teman. Batinnya, tuhan sahaja yang tahu. terlalu rapuh, terlalu lemah, terlalu kosong. Dan hanya tuhan sahaja yang tahu betapa airmata ini menjadi teman paling mujarab merawat hati, teman yang tak pernah sehari pun meninggalkan saya. Sebagai seorang manusia yang tak reti nak meluah dan berkongsi cerita dengan orang lain, hanya dengan menangis sahaja saya mampu lakukan untuk meredakan remuk redam hati. Kesukaran menghadapi masalah dalaman ini menjadikan saya super duper hypersensitive. Terlalu sensitif yang melampau-lampau. Saya mampu menangis bila-bila masa, tak kira apa keadaan. Terfikir saja tentang itu, airmata akan gugur, tak tertahan-tahan. Lepas sembahyang, sebelum tidur, tengah mandi, pasti si air mata akan mengalir. Kalau lah ada had limit kandungan air mata, dah lama air mata saya kering. Kering tahap kontang sebab tak pernah sehari pun ia gagal mengalir. :(

Sejujurnya saya masih mampu menangani hal ini sendirian. Sewajarnya saya bersendirian. Kerana tiada siapa pun mampu menolong. Seberat mana pun, saya yang menanggungnya. Walau pun tak pernah terlintas hal ini akan menimpa saya. Sebagai manusia biasa yang cukup lemah, saya terkadang mahu menyerah kalah. Saya penat dan tak larat nak menghadapi semua ni. Saya cuma mahukan kehidupan yang lebih baik. Kenapa ada yang sanggup menyukarkan hidup saya? Namun dia sentiasa dibelakang saya,memimpin tangan saya untuk terus kuat bertahan. ye, saya bertahan kerana dia. Kalau bukan kerana dia, saya sudah pergi tanpa menoleh ke belakang. Pergi tinggalkan semua kenangan kami.

Syukur Allah S.W.T masih memberi saya kekuatan. Saya masih mampu bertindak waras. Masih mampu meletakkan hal itu jauh disudut hati yang paling dalam. Cuma jika bersendirian, pasti hal itu lah yang berlegar di kepala. Saya tak pernah putus berdoa agar saya ditunjukkan jalan yang betul. Jalan yang patut saya pilih. Setiap hari saya dipujuk untuk bersabar. Katanya, ini ujian yang harus kami tempuh. Kuatkan semangat. Dia tak pernah jemu meyakinkan saya yang dia akan melindungi dan menjaga saya sampai bila-bila. Dan saya tidak pernah sekali pun meragui semua itu.

Namun jalan yang kami lalui semakin curam. Luka semakin dalam. Takut tak terubat. Saya sudah lama bersedia. bersedia untuk redha dengan apa pun yang terjadi selepas ini. Saya sudah lama berhenti berharap. Saya takut kerana andainya luka terubat, parutnya tetap ada. Parut itu tetap akan ada, dan di bawa sampai ke mati. Dan parut itu pasti akan mengingatkan saya pada perbuatan mereka.

Dan saya masih belum berhenti befikir. Adakah ini masih sebahagian dari ujianNya, atau sebagai satu isyarat dariNya yang saya patut berhenti meneruskan perjalanan ini.



1 comment:

mama rifQy said...

nape miza..mcm mslh besar je.

sabar.Tuhan lebih tahu akan ape yg telah dan akan berlaku

© The Colorfull of Mieyza's Life | Template By Blog Bingkisan Hati