tekan jangan tak tekan!

Wednesday, October 20, 2010

Tiada Kepastian

Menterjemahkan rasa dalam hati ke dalam bentuk naskah penulisan bukan lah sesuatu yang mudah. Lebih2 lagi hati yang kusut dan jiwa yang makin larut dalam kegelisahan. Terlalu kusut sampai akal dan fikiran mula bertindak dalam mode yang perlahan. 


Tak tahu di mana harus diri di letakkan. Adakah hanya mendiamkan diri dan membiarkan semua perkara itu berlaku mengikut takdir, atau harus di suarakan hak diri yang makin hilang di pijak di hina di bawah kaki mereka? Buntu. Betul2 buntu. Hati sudah tak mampu memilih kebenaran. Tertanya sendiri, mungkin kah diri di pihak yang salah dan mereka di pihak yang benar.? Jujurnya, hati tidak lah terlalu ghairah mengejar apa yang diinginkan. Kata2 Allah tetap di pegang, "apa yang kamu sangka baik, tak semestinya baik untuk kamu. Dan apa yang kamu sangka buruk, tak semestinya buruk untuk kamu". Lantas, rasa bimbang tetap tersarang di hati. Takut apa yang di kejar rupanya bukan lah terbaik untuk diri. Takut pengakhirannya tidak lah seperti yang di impi. Akal dan fikiran tak pernah gagal mengingatkan diri, kebahagiaan tak mungkin datang jika tegar hidup atas kebencian orang. Makanya, diri semakin tersempit di himpit persoalan. Tindakan apa yang harus di lakukan?


"Ahh, mudah saja. Tinggalkan saja dia, dan teruskan hidup seperti biasa, jika sudah redha segala yang disuratkan". Tidak semudah itu. Tidak semudah itu jika hati dan jiwa masih utuh memegang janji dan kasih. Masih tebal dengan impian yang sudah lama di bina. Masih bertaut silaturahim antara keluarga. Walau pun berkali2 cuba untuk mengambil jalan mudah dengan berpaling pergi meninggalkannya sendiri, akhirnya diri tewas juga. Tewas dengan air mata yang tak pernah gagal berhenti. Tewas dengan remuk redam hati sendiri. Tewas dengan kedegilannya yang tak ingin pergi dari sisi. Hati tak mampu menipu, betapa tenangnya diri menatap senyumnya, suaranya, guraunya. Tapi di satu sudut, ada derita yang tak berpenghujung.


Hati juga tak pernah berhenti bersuara, mengapa tegarnya mereka cuba menyesakkan hidup kami yang sedaya upaya cuba untuk hidup dalam keredhaan tuhan? Mengapa sanggup menutup mata telinga untuk mendengar rintihan kami? Mengapa tegar melihat kami menderita? Terlalu payahkan membiarkan kami hidup mengenal dunia, belajar susah senang seperti orang lain? Kenapa perlu menganiaya kami? Apa yang kamu semua dapat di atas penganiayaan ini?


Entah pada siapa lagi yang boleh diluahkan. Hanya Allah sahaja menjadi tempat mengadu nasib. Dan syukur diri masih mampu memujuk hati untuk terima semua takdir Ilahi. Mungkin benar diri ini bukan di pihak yang benar. Mungkin apa yang berlaku sekarang, akan memberi senyuman di masa akan datang. Mungkin semua perbuatan kalian, akan membuatkan saya berterima kasih suatu hari nanti. Lantas, sebesar mana pun dosa kalian, saya mendoakan agar suatu masa nanti, saya mampu maafkan. Untuk waktu ini, sakitnya masih terasa. Luka masih berdarah. Saya masih menanti petunjuk yang jelas dari yang maha Esa. Yakin saya pada yang satu, Allah takkan menganiaya hambanya yang hina ini.

1 comment:

puteri_tido said...

apa sudah jadi pada teman2 ku ini..di sini merintih..di sana bersugul..ok blogwalking lagi..jom!

© The Colorfull of Mieyza's Life | Template By Blog Bingkisan Hati